Hybrid Project Management: Menggabungkan Keunggulan Berbagai Metodologi

Hybrid Project Management: Menggabungkan Keunggulan Berbagai Metodologi

Project management adalah seni dan ilmu dalam mengarahkan sumber daya manusia dan material menuju pencapaian tujuan proyek. Dalam konteks teknologi informasi, seorang project manager harus memastikan proyek selesai tepat waktu, sesuai dengan anggaran, dan sesuai dengan kebutuhan yang dihadapi. Terdapat beberapa kerangka kerja (framework) dalam mengelola proyek, seperti Waterfall Project Management, Critical Path Method (CPM), Agile Project Management, Six Sigma, PRINCE2, dan Outcome Mapping.

Dari kerangka kerja tersebut, salah satu pendekatan yang semakin populer adalah Hybrid Project Management. Hybrid Project Management melibatkan penggabungan elemen dari berbagai kerangka kerja manajemen proyek yang berbeda. Hal ini memungkinkan project manager untuk menyusun metodologi yang sesuai dengan kebutuhan spesifik perusahaan, memanfaatkan keunggulan, dan mengatasi kelemahan masing-masing metodologi.

Tantangan dan Keuntungan Hybrid Project Management

Meskipun Hybrid Project Management membawa keuntungan, tetapi juga menimbulkan tantangan baru. Project manager harus memiliki pemahaman mendalam dan keterampilan dalam dua metodologi yang akan digunakan. Proses perencanaan menjadi lebih kompleks karena penggunaan dua metodologi yang dapat menghasilkan jadwal (timeline) yang berbeda, sehingga perencanaan harus lebih teliti.

Pentingnya memberikan penjelasan kepada tim proyek dan stakeholder yang belum terbiasa dengan metode ini menjadi faktor kunci. Diperlukan dukungan tambahan untuk memfasilitasi pembaruan status proyek.

Langkah Implementasi

  • Pilih Dua Metodologi yang Sesuai: Mulailah dengan memilih dua metodologi yang sudah diimplementasikan atau dikuasai sebelumnya.
  • Identifikasi Proses yang Digunakan: Identifikasi proses dari kedua metodologi yang akan digunakan dan tentukan bagian mana yang akan diintegrasikan berdasarkan kebutuhan.
  • Diskusi Implementasi: Libatkan tim dalam diskusi untuk merumuskan cara implementasi masing-masing komponen proses dalam manajemen proyek.
  • Evaluasi dan Penyesuaian Berkala: Lakukan evaluasi secara berkala untuk memastikan efektivitas dan efisiensi dari metodologi yang diterapkan, dan lakukan penyesuaian jika diperlukan.

Sebelum memilih Hybrid Project Management, kita perlu mempertimbangkan beberapa faktor, antara lain:

  • Pemahaman Tim: Pastikan anggota tim memahami dan dapat beradaptasi dengan Hybrid Project Management.
  • Ketersediaan Sumber Daya: Pendekatan hybrid akan membutuhkan keterlibatan penuh tim dalam proses eksekusi proyek.
  • Penyelarasan Klien dan Stakeholder: Pastikan klien dan stakeholder mau terlibat dalam implementasi Hybrid Project Management.
  • Fleksibilitas Anggaran: Pendekatan hybrid memerlukan anggaran yang fleksibel karena perubahan dalam kebutuhan proyek.
  • Komunikasi dan Kolaborasi Tim: Pendekatan hybrid memerlukan komunikasi yang kuat dan kerjasama tim yang efektif.
  • Evaluasi dan Perbaikan Berkelanjutan: Pendekatan hybrid membutuhkan umpan balik berkala dan penyesuaian untuk mencapai kesuksesan proyek.

Dengan memperhatikan langkah-langkah implementasi dan pertimbangan yang matang, penggunaan Hybrid Project Management dapat menjadi solusi efektif untuk mengelola proyek dengan lebih fleksibel dan adaptif.

M. Nizar N

Mobile App Development: Project Kompleks tapi Resource Terbatas

Mobile App Development: Project Kompleks tapi Resource Terbatas [2]

Pengembangan aplikasi mobile (mobile app development) dalam proyek yang kompleks dengan sumber daya terbatas bisa menjadi tantangan. Meski begitu, dia bisa diatasi dengan perencanaan yang cermat dan strategi tepat. Masih melanjutkan artikel sebelumnya, berikut beberapa strategi yang bisa kita implementasikan untuk mengoptimasi resource terbatas dalam pengembangan proyek aplikasi mobile berskala besar atau kompleks.

Memaksimalkan Penggunaan Library dan Plugin

Bisa dibilang, cara ini efektif untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas kode. Library dan plugin adalah kumpulan kode yang dikembangkan oleh komunitas atau pengembang individu dan bisa kita pakai lagi untuk pembangunan aplikasi. Jadi, pengembang tidak perlu menulis kode dari awal. 

Penggunaan library UI seperti Material-UI di React Native atau Flutter dapat mempermudah implementasi antarmuka pengguna yang menarik tanpa harus menulis setiap komponen secara manual. Plugin juga memberi fungsi tambahan yang memperluas kemampuan aplikasi tanpa perlu mengembangkan fitur dari awal.

Meski begitu, pemilihan library dan plugin harus dilakukan secara hati-hati. Pengembang perlu memastikan library atau plugin punya dukungan komunitas yang baik, terus diperbarui, dan cocok dengan kebutuhan spesifik proyek. Terlalu banyak ketergantungan pada library atau plugin tertentu bisa menghambat fleksibilitas pengembangan. 

Pemanfaatan library dan plugin yang maksimal akan mempercepat proses pengembangan, meningkatkan kualitas kode, dan mengurangi risiko kesalahan manusia. Dengan begitu, pengembang bisa menciptakan aplikasi mobile yang lebih efisien dan andal.

Manajemen Waktu 

Manajemen waktu juga menjadi unsur kritis dalam kesuksesan pengembangan aplikasi mobile. Pengembang perlu merencanakan dan mengatur waktu dengan cermat, mulai dari tahap perencanaan hingga penyelesaian proyek. Langkah awal manajemen waktu yang efisien adalah dengan membuat jadwal realistis dan mematuhinya. 

Pembagian waktu yang baik membantu menghindari prokrastinasi dan memastikan bahwa setiap fase pengembangan mendapatkan perhatian yang diperlukan. Masing-masing tahapannya adalah melakukan identifikasi tugas-tugas kunci. Kedua, alokasikan cukup waktu untuk setiap tahap pengembangan. Ketiga, prioritaskan pekerjaan berdasarkan urgensi dan dampaknya terhadap proyek.

Penggunaan alat manajemen proyek dan teknologi yang mendukung efisiensi waktu juga penting. Tools seperti Trello, Asana, atau Jira bisa melacak progres, mengelola tugas, dan memungkinkan kolaborasi yang lancar antar anggota tim. Otomatisasi proses seperti build dan deployment juga bisa menghemat waktu secara signifikan. 

Terakhir, pemantauan dan evaluasi progres secara berkala bisa membantu pengembang dalam mengidentifikasi potensi keterlambatan atau masalah lainnya. Pengembang dengan cepat juga bisa mengambil tindakan korektif. Ketepatan manajemen waktu membantu pengembang untuk mengoptimalkan produktivitas, meningkatkan kualitas hasil, dan memastikan proyek aplikasi mobile selesai tepat waktu sesuai dengan target yang ditentukan.

Pemantauan Kode yang Konsisten

Langkah terakhir ini untuk memastikan kualitas dan keberlanjutan proyek. Kode yang konsisten mengikuti standar dan pedoman penulisan kode yang sudah ditetapkan. Ini mencakup pemakaian format yang seragam, penyusunan struktur kode, dan penggunaan konvensi penamaan variabel dan fungsi. 

Dengan menjaga konsistensi, pengembang dan anggota tim lain dengan mudah bisa memahami, membaca, dan memelihara kode, bahkan jika proyek menjadi semakin kompleks atau berganti tangan kepada pengembang baru. Konsistensi pemantauan kode bisa ditingkatkan lewat penggunaan alat analisis statis dan penerapan kode review secara teratur.

Alat analisis statis seperti ESLint atau Pylint akan membantu mengidentifikasi potensi masalah dalam kode, seperti kesalahan sintaks, atau pelanggaran aturan penulisan kode. Pemantauan lewat kode review oleh anggota tim memungkinkan umpan balik konstruktif, pertukaran pengetahuan, dan penyempurnaan berkelanjutan. Kode yang konsisten bukan hanya menciptakan lingkungan pengembangan lebih bersih, tapi juga meningkatkan kecepatan dan efisiensi tim dalam mengembangkan, memelihara, dan memperbarui aplikasi mobile.

Kesimpulan

Kesuksesan proyek pengembangan aplikasi mobile tergantung pada langkah-langkah yang diambil sejak awal hingga implementasi akhir. Perencanaan matang, pemilihan platform yang tepat, dan efisiensi manajemen waktu menjadi faktor kunci untuk mencapai hasil optimal. 

Selain itu, penggunaan kerangka kerja yang efisien dan pemaksimalan library serta plugin membantu mempercepat proses pengembangan sambil meningkatkan kualitas dan konsistensi kode. Pemantauan kode yang konsisten, dengan penerapan standar penulisan kode dan analisis statis, memainkan peran penting dalam menciptakan lingkungan pengembangan yang terstruktur dan dapat dipahami oleh seluruh tim.

Pentingnya memahami kebutuhan pengguna, memilih platform dengan bijaksana, dan mengintegrasikan teknologi terkini dalam pengembangan memberi fondasi kuat untuk menciptakan aplikasi mobile yang sukses. 

Kesimpulannya, kesuksesan proyek pengembangan aplikasi mobile perlu kombinasi harmonis dan perencanaan strategis, keahlian teknis, manajemen sumber daya yang efisien, dan komitmen terhadap standar kualitas tinggi sepanjang siklus hidup pengembangan aplikasi tersebut.

Ian Ahmad P

Pengembangan aplikasi mobile

Mobile App Development: Project Kompleks, tapi Resource Terbatas? (1)

Pengembangan aplikasi mobile (mobile app development) di era disrupsi digital kini menjadi bagian integral dalam dunia teknologi. Pemahaman tentang bagaimana memaksimalkan sumber daya pun menjadi penting untuk bisa mengembangkan aplikasi yang responsif, efisien, dan inovatif. Persoalannya, tidak semua perusahaan punya tim mobile developer dalam jumlah cukup banyak. Lalu, bagaimana mereka yang punya keterbatasan resource tetap bisa menyelesaikan project besar dan kompleks? Simak uraian dan bocoran tipsnya di artikel ini. 

Pengerjaan proyek mobile app development skala besar dengan developer mobile terbatas rupanya menjadi tantangan tersendiri. Meski begitu, itu bukan pekerjaan mustahil yang tidak bisa kita selesaikan dengan baik. Dengan perencanaan matang dan strategi efektif, Kita masih bisa mengoptimalkan tim kecil untuk menyelesaikan proyek. Berikut beberapa strategi  yang bisa Kita aplikasikan untuk mengoptimalkan resource terbatas dalam pengembangan proyek aplikasi mobile berskala besar atau kompleks. 

Perencanaan yang Matang

Perencanaan yang baik menjadi penentu suksesnya proyek pengembangan aplikasi mobile. Dokumen perencanaan proyek bertujuan untuk menghindari ambigu atau konflik yang mungkin muncul selama pengembangan. Hal utama yang harus ada dalam perencanaan diantaranya tujuan proyek, kebutuhan user, dan ruang lingkup pekerjaan. Tim pengembang perlu melakukan identifikasi jelas dan terperinci mengenai fitur utama yang akan diimplementasikan, termasuk prioritas dan bagaimana mereka saling berinteraksi. 

Perencanaan yang baik juga merumuskan anggaran dan alokasi sumber daya dengan cermat. Di dalamnya membahas soal penilaian realistis waktu untuk setiap tahapan pengembangan, pemilihan teknologi tepat, serta perhitungan anggaran, mencakup biaya pengembangan, pemasaran, dan pemeliharaan. 

Perencanaan yang matang memberimu beberapa keuntungan. Dia akan memberi kita arah jelas, membantu mengelola ekspektasi, dan memastikan semua pemangku kepentingan yang terlibat paham serta setuju dengan jalur yang diambil. Keuntungan lain, proyek kita akan punya dasar kokoh, sehingga tim kita bisa bekerja lebih efisien dengan hasil yang optimal.

Ketepatan dalam Pemilihan Platform 

Pemilihan platform tepat dalam mobile app development adalah keputusan strategis yang dapat mempengaruhi kesuksesan proyek secara keseluruhan. Platform umumnya merujuk pada sistem operasi yang akan mendukung aplikasi, seperti iOS, Android, atau keduanya. Pengembang perlu tahu demografi target pengguna dan preferensi pasar. Jika target pasar utama adalah pengguna iPhone dan iPad, maka pengembangan di platform iOS akan lebih menguntungkan. Sebaliknya, jika tujuannya adalah menjangkau pengguna Android yang lebih luas, pengembangan untuk platform Android dapat menjadi pilihan lebih baik.

Pemanfaatan Framework yang Efisien

Gunakan kerangka kerja (framework) yang telah terbukti efisien dan sesuai dengan kebutuhan proyek. Kerangka kerja populer seperti React Native, Flutter, atau Xamarin memungkinkan pengembang untuk membuat aplikasi cross-platform dengan menggunakan satu basis kode. Cross-platform development adalah pendekatan yang memungkinkan pengembang membuat aplikasi di berbagai platform menggunakan satu basis kode. 

Keunggulan utama dari pengembangan cross-platform adalah efisiensi waktu dan biaya. Jadi, pengembang bisa menulis kode sekali dan mengimplementasikannya di kedua platform tanpa harus mengembangkan aplikasi dari awal untuk setiap sistem operasi. Hal ini mengurangi beban kerja dan memungkinkan pemeliharaan lebih mudah karena perubahan hanya perlu dilakukan pada satu basis kode.

Cross-platform development juga memungkinkan konsistensi antar aplikasi yang berjalan di berbagai platform. Desain dan fungsionalitas yang seragam di semua perangkat akan menciptakan pengalaman konsisten bagi pengguna. User juga bisa memiliki interaksi sama di semua perangkat yang mereka pakai. 

Cara tersebut bukan hanya menghemat waktu pengembangan, tapi juga akan menciptakan lingkungan yang lebih mudah dipahami oleh pengguna. Mereka bisa beradaptasi cepat dengan antarmuka yang serupa di berbagai perangkat. Keunggulan ini membuat cross-platform development menjadi pilihan menarik, terutama untuk perusahaan atau pengembang yang ingin mencapai audiens yang luas dengan anggaran dan sumber daya terbatas.

Ian Ahmad

Cara Memaksimalkan Fungsi GitHub Copilot untuk Proyekmu Selanjutnya

Cara Memaksimalkan Fungsi GitHub Copilot untuk Proyekmu Selanjutnya

Sebelum memaksimalkan fungsi GitHub Copilot, penting bagi Kita untuk memahami cara kerjanya. Artikel ini akan mengulas bagaimana cara kerja Copilot agar lebih maksimal untuk proyek pengembangan software. Cara Kerja GitHub Copilot :

1. Pemahaman Konteks:

Copilot menganalisis kode yang sedang ditulis oleh pengembang untuk memahami konteksnya. Ini termasuk pemahaman terhadap bahasa pemrograman, struktur data, dan logika dari kode yang sedang dikembangkan.

2. Generasi Kode:

Berdasarkan pemahaman konteks, Copilot menghasilkan rekomendasi kode yang relevan. Ini bisa berupa fungsi, kelas, variabel, atau bahkan blok kode yang lebih besar.

3. Saran dan Perbaikan:

Selain menghasilkan kode, Copilot juga memberikan saran terkait penulisan kode, membantu pengembang untuk menulis kode yang lebih efisien dan jelas.

Cara Mengoptimalkan Hasil GitHub Copilot:

1. Memberikan Konteks yang Jelas:

Saat menggunakan GitHub Copilot Copilot, berikan komentar atau variabel dengan konteks jelas. Ini membantu Copilot untuk memahami kebutuhan kode yang sedang dibangun.

Misalnya, Kamu sedang menulis fungsi untuk menghitung total harga pesanan dalam sebuah aplikasi e-commerce. Berikan komentar atau variabel dengan konteks yang jelas untuk membantu Copilot memahami kebutuhan.

Dengan memberikan komentar tersebut, Copilot dapat memahami bahwa fungsi ini berkaitan dengan perhitungan total harga dengan penerapan diskon.

2. Validasi Manual:

Meskipun Copilot sangat cerdas, penting untuk selalu memvalidasi hasil yang dihasilkan secara manual. Terkadang, rekomendasi yang diberikan belum tentu sesuai sepenuhnya dengan kebutuhan proyek.

Contoh, Copilot memberikan rekomendasi untuk mengimplementasikan algoritma sorting dengan fungsi native dari bahasa pemrograman Python. Namun, karena proyekmu sudah menggunakan library lodash untuk sorting, maka hasil dari Copilot perlu diverifikasi dan dimodifikasi.

3. Pemahaman Bahasa Pemrograman:

Memiliki pemahaman yang kuat tentang bahasa pemrograman yang digunakan membantu dalam mengoptimalkan hasil Copilot. Pengembang yang terbiasa dengan sintaksis, paradigma, dan prinsip dasar bahasa akan lebih mudah mengenali rekomendasi yang tepat.

4. Pelajari dari Rekomendasi:

Gunakan rekomendasi Copilot sebagai kesempatan untuk belajar dan memahami pendekatan yang mungkin belum terpikirkan sebelumnya. Gunakan rekomendasi ini sebagai sumber inspirasi dan pemahaman lebih dalam terhadap bahasa pemrograman.

5. Kustomisasi Editor:

Beberapa editor kode memungkinkan pengguna untuk menyesuaikan preferensi Copilot, seperti menyesuaikan jenis rekomendasi yang ingin ditampilkan atau menambahkan snippet kode yang sering digunakan.

Mengapa Perlu Mengoptimalkan Hasil Copilot? Ini Alasannya.

1. Kualitas Kode yang Lebih Baik:

Dengan memberikan konteks yang jelas dan validasi manual, pengembang dapat memastikan bahwa kode yang dihasilkan sesuai dengan kebutuhan proyek dan memenuhi standar kualitas.

2. Meningkatkan Produktivitas:

Dengan memahami cara terbaik untuk menggunakan Copilot, pengembang dapat lebih efisien dalam menulis kode dan mempercepat proses pengembangan.

3. Peningkatan Pembelajaran:

Memanfaatkan rekomendasi Copilot sebagai kesempatan untuk belajar membantu pengembang memperluas pengetahuan mereka tentang bahasa pemrograman dan strategi pemrograman yang berbeda.

Dengan memaksimalkan fungsi GitHub Copilot melalui pemahaman yang kuat tentang cara kerjanya, memberikan konteks yang jelas, validasi manual, dan terus belajar dari rekomendasi yang diberikan, pengembang dapat mengoptimalkan kontribusi Copilot dalam proyek-proyek pengembangan perangkat lunak mereka. 

GitHub Copilot adalah alat inovatif yang diciptakan oleh GitHub dan OpenAI untuk membantu pengembang perangkat lunak dengan rekomendasi kode cerdas dalam editor mereka. Dibangun di atas teknologi kecerdasan buatan yang kuat, Copilot menjadi asisten yang sangat berguna dalam menghasilkan kode, memberikan saran, dan meningkatkan produktivitas pengembangan perangkat lunak. Seperti AI lain, ada langkah-langkah yang dapat dilakukan untuk mengoptimalkan hasilnya.

Dokumen Persyaratan Bisnis (BRD)

Dokumen Persyaratan Bisnis (BRD) untuk Kesuksesan Proyek Pengembangan Perangkat Lunak

Pengembangan perangkat lunak menjadi proses kompleks dan menantang bagi klien yang tidak familiar dengan aspek teknis proyek. Tantangan terbesar klien adalah memastikan perangkat lunak yang diterima sesuai dengan kebutuhan dan persyaratan bisnis. Di sinilah pentingnya keberadaan Dokumen Persyaratan Bisnis (BRD) untuk kesuksesan pengembangan perangkat lunak atau software

BRD merupakan dokumen komprehensif yang menguraikan detail kebutuhan dan persyaratan bisnis dalam proyek pengembangan perangkat lunak. Bisa dibilang BRD itu dokumen perjanjian resmi antara klien dan pihak pengembang. Umumnya BRD berisi informasi soal cakupan proyek, kebutuhan, timeline pengerjaan, laporan keuangan, dan perkiraan budget. Lebih spesifik, komponen dalam dokumen persyaratan bisnis (BRD) mencakup: 

  1. Persyaratan fungsional: Fitur dan fungsionalitas yang harus dimiliki perangkat lunak untuk memenuhi tujuan bisnis.
  2. Spesifikasi teknis: Persyaratan teknis perangkat lunak, termasuk persyaratan perangkat keras dan perangkat lunak, serta persyaratan integrasi apa pun.
  3. Tujuan bisnis: Tujuan dan target proyek, serta masalah bisnis yang ingin diselesaikan oleh perangkat lunak.
  4. Jadwal proyek: Jadwal proyek, termasuk tonggak dan batas waktu.

Manfaat penggunaan Dokumen Persyaratan Bisnis (BRD)

Mengutip pendapat I Six Sigma, bahwa setiap manajemen proyek perlu dokumen persyaratan bisnis (BRD) untuk kebutuhan target proyek. Alasannya karena dokumen itu akan menjelaskan solusi paling efektif untuk setiap fungsi proses dalam proyek. Disamping berfungsi untuk membedakan solusi bisnis dan solusi teknis proyek, BRD punya manfaat lain, seperti:

  1. Komunikasi lebih baik: BRD berfungsi untuk memastikan bahwa klien dan pihak pengembang memahami lingkup dan persyaratan proyek.
  2. Risiko lebih rendah: Dengan menentukan cakupan proyek dan persyaratan sejak awal, tim pengembangan bisa mengidentifikasi risiko dan masalah potensial sejak dini, mengurangi kemungkinan keterlambatan atau revisi yang mahal.
  3. Manajemen proyek lebih baik: BRD memastikan proyek berjalan sesuai rencana dan memenuhi kebutuhan serta persyaratan klien.
  4. Perangkat lunak lebih baik: Pengembangan perangkat lunak bisa berjalan efektif sesuai kebutuhan dan persyaratan dari klien sejak awal, jadi meminimalisir revisi atau perubahan yang menambah cost.

Cara Membuat BRD

Membuat BRD mungkin tampak seperti tugas yang menakutkan, tetapi hal ini penting untuk memastikan kesuksesan proyek pengembangan perangkat lunak. Berikut adalah beberapa langkah yang harus diikuti saat membuat BRD:

  1. Kumpulkan persyaratan. Lakukan identifikasi kebutuhan klien, dan persyaratan bisnis yang mereka mau dalam proyek pengembangan perangkat lunak.
  2. Tentukan cakupan proyek, termasuk fitur dan fungsionalitas yang harus ada dalam perangkat lunak.
  3. Tetapkan tujuan dan target proyek, serta batasan atau keterbatasan apa pun.
  4. Buat jadwal, termasuk tonggak dan batas waktu
  5. Tinjau dan revisi. Tinjau BRD dengan klien dan tim pengembangan, dan revisi jika diperlukan untuk memastikan bahwa dokumen tersebut mencerminkan kebutuhan dan persyaratan klien dengan akurat.

Sebagai kesimpulan, Dokumen Persyaratan Bisnis (BRD) adalah dokumen penting untuk proyek pengembangan perangkat lunak. Ini menguraikan kebutuhan dan persyaratan bisnis untuk perangkat lunak, memastikan bahwa tim pengembangan memahami kebutuhan dan persyaratan klien. 

BRD menjadikan komunikasi antara klien dan pihak pengembang berjalan lebih baik, minim resiko, pengembangan perangkat lunak efektif. Jika Anda adalah klien potensial yang berniat mengembangkan aplikasi perangkat lunak, Kami sarankan Anda menghubungi tim pengembang kami untuk diskusi lebih lanjut tentang bagaimana BRD bisa menguntungkan bisnis Anda.

What, why and how to be agile?

What, Why and How to be Agile?

Menyambung artikel sebelumnya tentang salah kaprah soal agile, artikel kali ini akan menjabarkan apa, mengapa, dan bagaimana menjadi agile baik untuk skala individu juga lingkup organisasi. Belakangan kata agile punya prestise tinggi di mata masyarakat, terutama bagi mereka yang berkecimpung di industri teknologi khususnya software developer. 

Sayangnya, sebagian masih salah memahami sekaligus menerapkan nilai dan prinsip agile ke dalam sistem kerja organisasi atau perusahaan. Akibatnya, produk/layanan yang dihasilkan tidak berkualitas dan belum cukup memberikan manfaat bagi masyarakat. Lantas, apa sebenarnya definisi agile? Dan mengapa individu atau perusahaan perlu mengadopsi nilai ini?

Agile sebenarnya revolusi ‘pola pikir’ dan ‘perilaku’. Agile berkembang dengan cakupan luas menjadi sekumpulan metode, prinsip, dan kerangka kerja manajerial mulai dari tim hingga manajemen inovasi. Lean Startup, Scrum, Holacracy, Design Thinking, keempatnya menerapkan konsep agile dalam kerangka kerjanya.

Perusahaan teknologi dunia mengadopsi agile dalam sistem manajemen. Sebut saja Google, raksasa teknologi yang mengolah ide design thinking hingga menciptakan bingkai kerja design sprint. Hasilnya, mereka mampu menemukan desain software yang product-market-fit. 

Contoh lain, agile bicara tentang manajemen operasional internal. Medium.com dan Zappos adalah perusahaan berbasis teknologi yang mengadopsi agile dalam merestrukturisasi organisasi yang lebih cair lewat holacracy. Keduanya tumbuh menjadi organisasi besar yang tetap jauh dari birokrasi, politik, dan gerakan lamban. 

Melansir dari laman agilecampus.org (6/4), penulis menceritakan pengalamannya saat boarding di Changi Airport, Singapura. Penulis terkesan dengan bagaimana Changi terus mempertahankan kualitas lewat optimasi kepuasan pelanggan. Bukan sekedar melakukan data survey, Changi juga mengimbanginya dengan perbaikan nyata yang terus menerus mereka lakukan.

Pihak bandara menyadari kapabilitas dan potensi mereka (self-aware), sehingga bisa terus menemukan ide perbaikan yang akan diterapkan (proactive). Efek penerapan perbaikan pada persepsi pengunjung terus dipantau (empathetic), dan jadi data untuk pengambilan keputusan di iterasi berikutnya kebiasaan bagus dilanjutkan, sementara yang jelek akan segera diganti.

How to be Agile?

Jawabannya mulailah dari hal mendasar, yaitu mindset. Pola pikir menentukan value sekaligus prinsip, lalu dia menggerakkan perilaku. Perilaku yang dilakukan berulang dan kerja keras akan membantu kita menemukan passion. INGAT! mengganti bungkus tanpa mengubah isinya itu BUKAN agile. Move, don’t idle, Be Agile, Just do your best, as best as you can, and the passion will follow you, kata Yusuf Kurniawan.

Melihat perkembangan dunia yang semakin modern dan canggih, kita perlu merevolusi cara berpikir dan kebiasaan agile. Dalam konteks organisasi, terutama abad 21 ini, kita dituntut untuk lebih kreatif dan inovatif. Dan itu didapat dari kecakapan kolaborasi, berpikir kritis, dan komunikasi. 3 soft skill itulah yang diperlukan industri untuk bisa agile dan sustainable di era disruptif ini.

Salah kaprah soal Agile

Salah Kaprah soal Agile

Seiring pertumbuhan bisnis baru di sektor teknologi digital, konsep agile development semakin ramai diperbincangkan. Istilah ini dinilai punya prestise tinggi. Kata agile dibuat sebagai label yang memperlihatkan kualitas individu, organisasi, dan bisnis atau perusahaan. Metodologi agile pun tidak hanya dipakai untuk pengembangan software, namun juga menjadi kerangka atau sistem manajemen sebuah organisasi.

Sayang, kenyataannya sebagian orang masih setengah hati memahami bahkan menerapkan konsep agile. Akibatnya, produk atau layanan kurang berkualitas, dan konsumen pun tidak banyak mendapat manfaat dari produk atau layanan yang diberikan. Joshua Partogi, editor manajemen modern mencontohkan beberapa praktik penerapan agile yang masih salah kaprah. Misalnya anggapan yang menyatakan bahwa sistem bisnisnya agile, tapi faktanya request perubahan terjadi hampir setiap hari. 

Agile seakan dipakai sepihak oleh klien untuk menuruti berbagai requirement yang berubah-ubah, namun nilai proyeknya harus tetap sama. Jika kita kroscek ulang, pemahaman keliru soal agile disini tentu merugikan software developer. Mereka akan mengerjakan tiap permintaan perubahan hingga lembur tidak karuan. Sementara di sisi lain, proyek yang dikerjakannya tidak punya visi jelas dan nilai kontraknya tetap.

Mengutip dari Dave Snowden, Joshua mengelompokkan masalah menjadi 5 tipe. Masing-masing diantaranya simple, complicated, complex, chaotic dan disordered. Jadi, menurutnya proyek yang cenderung berubah-ubah tanpa kejelasan visi mengenai produk dari sisi bisnis itu bukanlah disebut agile, melainkan chaos. Ya chaos diartikan sebagai permasalahan yang tidak punya kepastian. Untuk itu, mulailah berhenti menyebut proyek chaos sebagai agile. Karena itu hanya merugikan tim dan finansial perusahaan. 

Contoh salah kaprah lain soal agile, perusahaan mengklaim sistem kerjanya agile, tapi faktanya pimpinan perusahaan tertutup dengan ide bottom-up collective intelligence. Ini mirip pepatah bos selalu benar. Bisa dibayangkan budaya kerja seperti apa yang tercipta dengan tipe pemimpin yang otoriter dan tidak mau memberdayakan tim?

Jika semua pekerjaan menggunakan model top-down alias selalu didikte oleh atasan, bisa dipastikan tidak ada revolusi berpikir yang diadopsi dari konsep agile. Seperti kita tahu bahwa agile menekankan kolaborasi dan collective intelligence, dan ini bertolak belakang dengan model kerja tradisional yang cenderung political power driven.  Continue Reading

Menguak Kesalahpahaman Populer soal SCRUM part 3

Menguak Kesalahpahaman Populer soal SCRUM Part 3 (Final)

Kita kembali lagi untuk mengungkap dan membongkar kesalahpahaman seputar scrum. Artikel ini masih akan membahas sejumlah kesalahpahaman yang sering muncul dalam praktik scrum. Mari kita lanjut membacanya!

Poin 1: Release increment tidak harus menunggu akhir sprint

Dalam scrum, pengembangan increment seharusnya berjalan sepanjang waktu, dan increment dapat dirilis kapan saja tim dan product owner menganggapnya sudah siap untuk dikirim ke pelanggan atau pengguna akhir. Hal ini memungkinkan nilai tambah untuk diberikan lebih cepat.

Poin 2: Sprint khusus untuk persiapan, release, dan lainnya tidak ada

Sprint dalam scrum adalah periode waktu pengembangan produk yang potensial untuk pengiriman. Tidak ada sprint khusus untuk tugas-tugas tertentu di luar lingkup pengembangan produk. Tugas-tugas seperti persiapan atau release seharusnya terintegrasi dalam sprint biasa.

Poin 3: Komunikasi dengan stakeholder bukan hanya kewenangan product owner

Meski product owner memainkan peran penting dalam menjalin komunikasi dengan pemangku kepentingan, semua anggota tim scrum seharusnya dapat berinteraksi dengan pemangku kepentingan. Komunikasi terbuka dan berkelanjutan dengan pemangku kepentingan membantu memahami kebutuhan dan memastikan produk berkembang sesuai dengan harapan.

Poin 4: Product backlog item bisa diubah selama sprint berlangsung

Ada kesalahpahaman bahwa Product Backlog Item (PBI) tidak boleh diubah ketika sprint berlangsung. Namun, sesuai dengan prinsip adaptasi terhadap perubahan, PBI dapat diubah selama sprint jika diperlukan. Namun, perubahan semacam itu harus dikelola dengan hati-hati dan mempertimbangkan dampaknya pada sprint goal. Pengubahan PBI harus disetujui oleh product owner dan tim pengembangan.

Poin 5: Durasi sprint tidak terkait langsung dengan jumlah product backlog Item yang dikerjakan

Durasi sprint adalah keputusan tim, dan itu biasanya ditentukan secara konsisten, misalnya, 2, 3, atau 4 minggu. Jumlah PBI yang dikerjakan selama sprint harus sesuai dengan kapasitas tim, bukan ditentukan oleh durasi sprint. Tujuan utama adalah memberikan nilai yang konsisten dan berkualitas kepada pemangku kepentingan dalam setiap iterasi.

Scrum adalah kerangka kerja yang dinamis dan fleksibel. Namun, seringkali kesalahpahaman menghalangi implementasi yang efektif. Klarifikasi atas kesalahpahaman ini diharapkan dapat membantu Anda memahami lebih baik bagaimana mengadopsi scrum dengan benar. Teruskan untuk memahami lebih lanjut konsep-konsep penting dalam praktik scrum.

Menguak Kesalahpahaman Populer Tentang SCRUM (1)

Menguak Kesalahpahaman Populer soal SCRUM Part 2

Di artikel sebelumnya, kita sudah membahas beberapa kesalahpahaman yang umum terjadi tentang SCRUM. Sekarang, mari kita lanjutkan kesalahpahaman lain yang perlu diklarifikasi.

Poin 1: Product owner dan scrum master bagian dari tim SCRUM

Sebenarnya, dalam kerangka kerja scrum, keduanya adalah anggota integral dari tim. Mereka berperan penting dalam membantu tim mencapai kesuksesan proyek.

  • Product owner: Bertanggung jawab atas perencanaan dan pengelolaan backlog produk. Mereka adalah pemangku kepentingan utama yang menentukan kebutuhan dan prioritas fitur.
  • Scrum master: Berperan sebagai fasilitator untuk memastikan tim dapat menerapkan scrum dengan baik. Mereka membantu mengatasi hambatan, memfasilitasi event-event scrum, dan menjaga tim fokus pada prinsip-prinsip scrum.

Poin 2: Komunikasi antara anggota tim SCRUM tidak terbatas pada saat event

Scrum memiliki serangkaian event seperti daily scrum, sprint planning, sprint review, dan sprint retrospective. Namun, kesalahpahaman yang umum adalah mengira bahwa komunikasi antara anggota tim scrum hanya terjadi selama event tadi. Sebenarnya, komunikasi yang baik harus terjadi sepanjang sprint. Tim harus saling berkolaborasi dan berkomunikasi secara teratur untuk memecahkan masalah, berbagi pengetahuan, dan menjaga proyek berjalan lancar.

Poin 3: Estimasi waktu dan effort developer bukan komitmen mutlak

Estimasi waktu dan usaha pengembang selama sprint planning harus dianggap sebagai komitmen yang tidak boleh dilanggar. Anggapan itu tidak sepenuhnya benar. Estimasi adalah perkiraan berdasarkan pemahaman saat ini tentang pekerjaan yang harus dilakukan. Disisi lain, penting bagi pengembang untuk berusaha memenuhi estimasi dalam situasi yang berubah atau perencanaannya perlu disesuaikan saat muncul hambatan. Scrum mendorong adaptasi terhadap perubahan.

Poin 4: SCRUM wajib menggunakan scrum board

Meskipun scrum board berguna untuk memvisualisasikan pekerjaan dalam sprint, tools itu bukan jadi keharusan mutlak. Tim bisa menggunakan alat atau metode visualisasi yang sesuai dengan kebutuhan mereka. Hal terpenting, pekerjaan terlihat dan bisa dikelola dengan baik.

Poin 5: Sprint retrospective bukan bagian penting dari SCRUM

Beberapa orang berpikir bahwa sprint retrospective jadi opsional dalam SCRUM. Padahal, retrospektif adalah elemen penting dalam perbaikan terus-menerus. Ini adalah kesempatan bagi tim untuk melihat kembali sprint sebelumnya, mengidentifikasi apa yang berjalan baik dan apa yang perlu diperbaiki. Meskipun retrospektif mungkin tampak opsional, itu adalah alat yang kuat untuk meningkatkan kinerja tim.

SCRUM adalah kerangka kerja yang mempromosikan kolaborasi tim, adaptasi terhadap perubahan, dan perbaikan terus-menerus. Klarifikasi atas kesalahpahaman ini diharapkan dapat membantu Anda dalam menerapkan scrum dengan lebih baik. Jangan lewatkan artikel selanjutnya di seri ini, di mana kita akan terus menjelajahi konsep-konsep scrum yang penting.

Menguak Kesalahpahaman Populer soal SCRUM – part 1

Apakah kamu pernah mendengar tentang SCRUM? Sebagian mungkin sudah sering mendengarnya, terutama jika berkecimpung di dunia pengembangan perangkat lunak. Namun, ada banyak kesalahpahaman tentang SCRUM yang perlu kita klarifikasi. Dalam seri artikel ini, kita akan mengulas beberapa poin penting yang sering di salah pahami soal SCRUM. 

Poin 1: SCRUM bukan Metodologi, Melainkan Framework

Kesalahpahaman yang umum terjadi adalah menganggap SCRUM sebagai metodologi. Padahal, sebenarnya SCRUM adalah sebuah framework. Apa bedanya? Metodologi adalah aturan ketat yang harus diikuti di setiap situasi, sementara framework memberikan kerangka kerja yang lebih fleksibel. Dalam SCRUM, tim punya kebebasan untuk menyesuaikan praktik-praktiknya dengan kebutuhan proyek tertentu.

Poin 2: SCRUM bukan satu-satunya framework agile

Sebenarnya, ada banyak framework agile lain seperti Kanban, Lean, dan Extreme Programming (XP). SCRUM hanyalah salah satu pilihan, dan pemilihan framework bergantung pada karakteristik proyek dan preferensi tim.

Poin 3: Timebox dalam SCRUM itu penting!

Saat berbicara tentang SCRUM, seringkali ada kesalahpahaman bahwa timebox (waktu yang terbatas) dalam setiap kegiatan SCRUM tidak begitu penting. Ini tidak benar. Timebox adalah salah satu elemen kunci dalam SCRUM. Misalnya, dalam sprint, ada batasan waktu yang ketat untuk menyelesaikan pekerjaan. Ini membantu tim untuk tetap fokus dan menghasilkan hasil lebih baik dalam waktu yang telah ditentukan.

Poin 4: Daily SCRUM bukan cuma untuk laporan progress

Daily SCRUM atau stand-up meeting harian sering dianggap hanya sebagai wadah untuk melaporkan progress. Padahal sebenarnya lebih dari itu. Tujuan utama dari daily SCRUM adalah untuk menyinkronkan tim, mengidentifikasi hambatan yang mungkin muncul, dan membuat rencana tindakan yang diperlukan. Ini bukan hanya acara untuk product owner, melainkan seluruh tim.

Poin 5: Sprint harus menghasilkan increment

Anggapan itu bertentangan dengan prinsip utama SCRUM. Dalam setiap sprint, tim harus menghasilkan potongan produk yang berfungsi. Ini memungkinkan pemangku kepentingan untuk mendapatkan nilai tambah setelah setiap sprint selesai.

SCRUM adalah sebuah framework yang memungkinkan tim untuk mengembangkan produk dengan lebih efektif dan responsif terhadap perubahan. Menghindari kesalahpahaman tentang SCRUM adalah langkah pertama menuju penggunaan yang lebih baik. Dalam seri artikel ini, kami akan terus menjelajahi lebih dalam tentang SCRUM dan bagaimana Anda dapat menggunakannya secara efektif dalam pengembangan perangkat lunak. Nantikan kelanjutan pembahasan mengenai scrumb!